The Beauty of Waiting

“Untuk segala sesuatu ada masanya, untuk apa pun di bawah langit ada waktunya (Pengkhotbah 3:1)”

Siapa sih yang suka menunggu? Gak banyak. Jangan tanya saya. Saya mungkin termasuk orang yang ga sabar dalam banyak hal. Ini adalah sesuatu yang jadi kelemahan saya, dan saya sedang belajar dibimbing Bapa buat memperbaiki hal tersebut.

Karena faktanya, saat ini saya sedang dalam masa menunggu.

Tebak apa? Gak kok, bukan nunggu jodoh, hahaha.

Tepatnya saya sedang menunggu pekerjaan.

Yup. Saat ini saya sedang berstatus pengangguran jobseeker. Setelah saya wisuda pada bulan Februari lalu, kini saya sedang mencoba beberapa pekerjaan dan sedang memasuki tahap akhir untuk diterima bekerja (doakan saya ya 😀 ).

Tapi saya gak sedang pengen bahas gimana tips and trick buat melamar pekerjaan, atau pengalaman saya melamar di berbagai perusahaan dan seleksi yang saya lewati (well, itu penting juga sik, cuman gak ditulisan ini). Di tulisan ini saya lebih pengen share pengalaman saya saat menunggu.

StockSnap_IMYU4JEB4L

Seperti yang ditulis di awal, saya tipikal cewe gak sabaran. Pengennya segala sesuatu segera dilakuin, segala sesuatu bisa cepet selesai. Saya inget banget saya pernah bertengkar dengan adek saya gara-gara saya bosan mengantri, padahal antrian di depan saya tinggal dua orang lagi! Selain itu, saya juga ingin agar orang lain melakukan apa yang seharusnya ia lakukan sesegera mungkin, sehingga adek saya sering bilang kalo saya “egois” dan “pendesak”. Parahnya, saya bukan hanya ga sabar sama orang lain yang ga gercep, saya juga ga sabar sama diri saya sendiri saat sesuatu ga berjalan seperti yang saya harap. Hahaha, kok pas nulis ini saya kayak pamer kelemahan ya? (pake bangga lagi, Nik!) Gak kok. Saya ga bangga sama sekali. Cuma mau belajar jujur dengan karakter aja, baik sama orang lain maupun sama diri sendiri. Jadi, pas nulis tulisan ini saya sekaligus refleksi gitu…

Back to topic. Setelah lulus, saya pengennya cepet-cepet kerja gituh. Magang kek, apa kek, pokoknya gak stay at home. “Biasa sibuk di kampus, ikut organisasi ini itu, lomba ini itu, mana tahan dirumah doang!!!” (gitu pikir saya). Karena orangtua saya ingin saya balik ke Jambi (my hometown) setelah saya lulus (dari salah satu perguruan tinggi di kota Yogyakarta), maka demi orangtua saya balik. Tapi saya mikir, “balik bentar lah, sebulanan. Nyenengin ortu, trus ntar ke Jakarta nyoba magang di lawfirm ato apa”. Kebetulan keluarga dari mama banyak yang tinggal di Jakarta. Bahkan, kalopun gak bisa stay di tempat mereka, saya kan bisa nge-kost. Gampanglah! Lagian malu ah, masa nganggur….

Tapi ternyata gak semua yang saya pengenin jadi kenyataan. Kondisi keuangan ortu lagi gak sehat saat itu, banyak pengeluaran yang akhirnya membuat saya tetep stay di Jambi. Bisa dibayangin waktu awal-awal jobless, kayak gimana bosannya. Kerjaan di rumah ya beberes rumah, makan, tidur siang, repeat. Gak produktif dan sering kesepian (karena mama papa kerja dan adek sekolah). Saya ingat saya sampai uninstall instagram sanking rindu dan siriknya saya liat kehidupan orang lain yang aktif, jalan kesana kesini, ngepost foto laptop dan kopi mahal di gerai dollar-bintang (if you know what I mean) dengan caption “duh… sibuk nih mikirin skripsi”. Apalagi liat teman saya yang kemaren wisuda bareng ternyata udah posting foto “otewe kantor”. Rasanya pengen nangis…

StockSnap_3MWS0SGW7W

Namun setelah ngejalanin bulan demi bulan (hingga Juli ini, udah lima bulan) tanpa ada suatu kegiatan yang produktif, saya malah realized something dan itu bikin saya bersyukur. Apaan tuh?

1. Saya jadi Lebih Aware dengan Keluarga dan Orang-Orang yang Mengasihi Saya

Jujur aja nih, buat ciwi-ciwi yang lagi ngerantau, biasanya nelpon ortu karena apa? Yup, bener banget… Kehabisan duit! Hahaha. Paling gak saya gitu dulu, semoga kamu enggak ya, precious! Sementara ortu saya hampir tiap hari nelpon untuk nanya kabar dan seringkali baru panggilan ke 5 atau ke 6 (karena hp seringan di silent), saya hanya bakal nelpon ketika kondisi perekonomian terdesak. Parah banget, emang.

Biasanya, kalo lagi nelpon, bahas apa aja sih? Paling sering sih ortu nanya “gimana kabar? Udah makan gak? Uangnya cukup gak? Lagi ngapain aja?” yang dijawab “baik ma.. udah… cukup kok uangnya, kalo mau ditambah sih boleh, hehehe.. iya nih ma, lagi sibuk (kegiatan A, kegiatan B, whatever you want, just insert here), udah dulu ya ma, nanti ditelpon balik” dan faktanya gak ditelpon-telpon balik (alasan paling sering ya karena gaada pulsa ato kecapean jadi balik kos langsung tiduran dan lupa nelpon). Saya gak tau pergumulan ortu apaan, masalah si adek apaan…

Ketika saya lagi stay at home kayak gini, barulah saya bisa bener-bener kasih hati dan perhatian ke keluarga. Mama yang tangan kirinya lagi sakit karena trigliseridanya tinggi lah, adek lagi stress mikirin seleksi masuk kuliah lah, kakak yang butuh biaya gede buat kuliah praktek lah… Saya bisa di sisi mereka buat nenangin, jadi temen curhat yang baik, or at least kasih masukan saran karena masukan dana belum ada, hehe. Kalau seandainya saya langsung kerja dan merantau di daerah lain (bukan di Jambi) selesai lulus, mana saya tau semua itu? Paling kalo ada rejeki saya kirim ke ortu… Cuma buat kasih perhatian saya seutuhnya, kasih diri saya seutuhnya kayak sekarang ini? Kayaknya bakal susah… Apalagi setelah kerja, saya bakal lanjut S2 trus mulai berkeluarga (Amin!)… Saya akhirnya sadar, masa-masa kayak gini gak mungkin keulang lagi. Jadi daripada mengeluh, mending bersyukur kan?

Hal lain yang saya sadarin juga… Sahabat tuh emang sedikit. Bersyukurlah kalo ciwi-ciwi punya sahabat. Saya dulu lumayan aktif di kampus, punya banyak temen kegiatan ato organisasi… Namun ketika udah lulus, yang tetep ngehubungin saya ya emang yang beneran deket. Kadang mau sedih sih kalo mikirin ini. Cuma mo gimana lagi, ya kan? Trus saya diingetin juga dengan Matius 7:12… jadi kalo saya pengen dihubungi orang lain, coba hubungin orang itu aja duluan. Kalo pengen diajak chat orang lain, chat aja orang itu duluan. Emang gak semua yang saya hubungi responsif sih, mungkin karena merasa udah gaada urusan lagi dengan saya kali ya mungkin sibuk kali ya. Tapi ada juga temen yang malah ngehubungin duluan! Pernah suatu ketika saya dihubungi seorang teman yang bakal pendadaran, dia minta doa dan bilang makasih karena udah termotivasi oleh ucapan saya dulu biar cepet kelarin skripsinya. Jujur, saat itu saya terharu dan seneng banget! Gitu deh… Lagi-lagi saya bersyukur karena Tuhan ingetin saya, kalo saya punya harta di dunia ini, yaitu keluarga dan sahabat-sahabat saya. Saya diingetin, kalo kedepannya juga bakal tetep gitu. Mau saya sehebat apa di kantor, sekaya apa, setenar apa… Yang peduli dan mengasihi saya bakal tetap mengasihi saya. Bukan karena hebatnya saya, bukan karena usaha saya, tapi semata karena kasih mereka di hidup saya adalah anugerah (sama kayak Kasih Allah sama kita, coba liat Efesus 2:8-9). Nah, sekarang saya sih mikirnya, sekalipun temen-temen gak ngehubungin saya, semoga mereka tetep gak berhenti ngedoain saya (hehehe ceileeeee..).

pexels-photo-165221 press

2. Saya jadi Punya Banyak Waktu untuk Tuhan

Yes, saya jadi punya banyak waktu untuk Tuhan. Saya inget banget dulu saya sering kasih ‘remah-remah’ waktu buat Tuhan. Saat teduh kadang cuma gugur kewajiban, cepet-cepet banget bacanya tanpa direnungin. Terus baca Alkitab setaun juga cuma wacana (paling jauh di kitab Bilangan, udah gitu stop karena cape liat angka-angka dan sok sibuk sendiri). Saya inget banget tekad saya di masa SMA buat jadi kakak KTB yang baik, akhirnya gugur di tengah jalan karena saya terlampau sibuk buat adek-adek KTB saya (ini mungkin bakal saya ceritain di lain hari). Di masa menunggu ini, saya jadi lebih banyak ngerenungin, kalo sesuatu yang saya nilai berharga (kayak prestasi, organisasi, etc) ternyata gak seberharga itu (no offense, bukan maksud buat anggep itu salah. Prestasi dan organisasi itu bagus! Cuma saat itu saya gagal membagi waktu, kurang berhikmat dalam menyeleksi mana kehendak Tuhan dan mana kehendak saya). Pelajaran banget buat saya, biar kedepan saya menguji segala sesuatu dan memegang yang baik (liat 2 Tesalonika 1:21).

Sekarang, saya punya banyak waktu untuk Alone with God. Saya udah mulai baca Alkitab setaun lagi (sekarang baru sampai Hakim-Hakim, doakan saya biar semangat terus!), saya bahkan udah mulai nulis di blog lagi J Ada beberapa sosok penting yang berperan dalam remind and inspire me to make something yang bisa nunjukin kebaikan Bapa pada orang lain, dan semoga ciwi-ciwi precious bisa terberkati juga kalau nonton/subscribe/baca tulisan orang-orang ini:

  1. Video Pak Ahok yang ingetin betapa pentingnya baca Firman Tuhan (https://www.youtube.com/watch?v=kR9NP6zPMpE). Pak Ahok yang sekeren itu aja cara hidupnya gak pernah ninggalin Firman, sehebat apa saya yang cuma remah-remah serbuk gergaji ini, sampai bisa ninggalin Firman, ya gak?
  2. Ilustrasi kece bikinan TheBibleProject (https://thebibleproject.com/) yang nambah minat saya buat bertekun baca Firman Tuhan Selain ilustrasi kecenya, ada tambahan knowledge di setiap ilustrasinya yang mungkin gak kita tangkep kalo kita baca Firman sendiri (kayak korelasinya Perjanjian Lama dengan Perjanjian Baru, makna dibalik tindakan simbolis bangsa Israel, keterkaitan dengan chapter ini dengan chapter selanjutnya, dsb). Recommended!
  3. Seorang cewe cantik bernama Becca dalam platform youtubenya: FarAwayDistance yang berisi keseharian, pemikiran, maupun pergumulannya as a Christian Girl dan gimana Tuhan selalu ada untuk dia (https://www.youtube.com/user/FarAwayDistance).
  4. Tulisan-tulisannya Cece Grace Suryani (baik dalam grup fb: Tuhan Masih Menulis Cerita Cinta maupun dalam majalah Pearl http://www.majalahpearl.com/) yang selalu bikin saya terpanggil buat nulis. Dulu saya sempat mikir, saya ga jago ih jadi WL (suara pas-pasan), khotbah juga gabisa (belum apa-apa udah demam panggung duluan), pokoknya kalo musti di pelayanan di depan banyak orang saya angkat tangan deh, Tuhan. Tulisan-tulisan Ce Grace bikin saya semangat, dan saya tau dari kecil kalo talenta yang Bapa kasih buat saya tuh ya nulis (soal talenta juga suatu saat pasti saya bahas), dan akhirnya… jadi deh Blog ini!

pexels-photo-487847

3. Saya Sejujurnya Gak se “Gak Produktif” Itu

Di masa-masa yang katanya gak produktif ini, saya sejujurnya punya banyak kerjaan. Kerjaan rumah, contohnya, hehehe. Here goes the list: nyapu, ngepel, nyuci piring, nyuci baju, kasih makan Milky (anjing peliharaan kami), masak… dan tugas-tugas lain yang mana saya harus siap sedia tiap dipanggil “Moooonnn!!!!”, hehehe. Sejujurnya list di atas ga selalu saya kerjain sendirian sih, saya bagi tugas sama adek (yang statusnya sama-sama pengangguran, karena dia juga baru lulus SMA dan belum masuk kuliah sampe tulisan ini di buat). Sekalipun kadang gontok-gontokan (sama adek kalo adek rese dan gamau bantu kerja), ada juga saat dimana saya menikmati ‘latihan jadi ibu rumah tangga yang baik’ ini. Hobi saya juga jadi nambah satu: masak! Ada aplikasi yang namanya cookpad dan aplikasi itu berisi ribuan resep ibu-ibu Indonesia yang enak-enak banget. Berkat aplikasi itu, voila!, saya jadi bisa masak mpek-mpek, kue basah, kue kering, hingga aneka masakan nusantara. Kalo dulu saya cuma demen bikin kue, sekarang mau masak apa aja, hayok! Asal ada resepnya di cookpad, hehehe (btw ini saya gak endorse aplikasi ato apa loh ya). Saya juga sadar kalo ini adalah waktu persiapan bagi saya, biar nanti kalo saya udah kerja dan merantau lagi, saya gak melulu makan masakan warung (apalagi setelah saya itung-itung, masak sendiri itu jauhhh lebih hemat!). Dengan melakukan kegiatan-kegiatan rumah kayak gini, Bapa ngelatih saya buat semakin tangguh untuk menghadapi rumah tangga (yang atas perkenan Bapa saja) kelak saya jalani. Inget wanita di Amsal 31? “Ia bangun kalau masih malam, lalu menyediakan makanan untuk seisi rumahnya, dan membagi-bagi tugas kepada pelayan-pelayannya perempuan.” Lagipula, senang kan rasanya melayani di rumah sendiri? Apalagi kalo makanannya dipuji enak 😀

pexels-photo-496410

Pada akhirnya, saat menunggu tidak selalu seburuk itu. Kadangkala Bapa izinin kita nunggu, untuk membentuk kita biar jadi lebih baik. Seperti yang saya alamin, ada banyak keindahan yang saya temuin dan membentuk karakter saya. Buat ciwi-ciwi precious yang sedang baca tulisan ini dan sedang dalam saat menunggu kayak saya, yuk kita kurangin ngeluh, menggerutu, dan khawatirnya. Sebaliknya, gali terus keindahannya!

Ia membuat segala sesuatu indah pada waktunya, bahkan Ia memberikan kekekalan dalam hati mereka. Tetapi manusia tidak dapat menyelami pekerjaan yang dilakukan Allah dari awal sampai akhir. (Pengkhotbah 3:11)

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s