22

Dua puluh dua tahun itu “sesuatu” banget di kehidupan saya. Serius. Dari awal-awal aja udah seru gitu… Here is the timeline:

tanggal 3 Agustus – ultah nih (ciyeee). Bikin kue sendiri (yaiyalah gaada yang mau kasih, kan jombloo, hehehe), jadi tahun pertama saya ga lewatin ultah sama Arin (my best friend), sama tahun pertama juga ga sekolah lagi (sedih….).

tanggal 4 Agustus – dapet kabar gagal masuk kerja. Nangis-nangis sampe tengah malam, nyeselin keputusan stay di hometown dan ga ngadu nasib di ibukota. Sebel sama semua, sebel sama diri sendiri.

tanggal 5 Agustus – healing my self with praying and calling (how stupid!) my first love. Gotta 44 minutes in call. New record!

tanggal 6 Agustus – masih seneng soalnya kemaren ngobrol di telpon lagi sama doi. Udah gitu chat ‘happy sunday-happy sunday gitu’ (ihiiyyy).

tanggal 7 Agustus – another break for my heart. His crush shared in her instastory about their video call, that spend 2 hours! (dan bodoknya saya masih aja hobi stalking, coba gatau, kan masih hepi-hepi aja kan saya) Cried like baby again… for short times in bathroom. Kayaknya saya udah keseringan sedih (udah mulai bosen sedih), jadi akhirnya saya memutuskan bersikap gaje (gak jelas) ketawa sendiri, gangguin adek saya, sampai running nonton stand up comedy biar bisa dibawa happy ajah.

lucy-heath-176681

Akhirnya, hari ini, tanggal 8 Agustus, pukul 00:12 a.m. , saya nulis lagi. Nulis, nonton stand up comedy, baca Firman Tuhan, doa, gangguin adek saya (yang terakhir boong ding!), adalah cara saya buat merasa lebih baik. Saya tau Tuhan tuh selalu baik di dalam hidup saya. Cuma caranya gak selalu bisa saya pahamin. Kadang butuh tangis (yang banyak), untuk ingetin saya kalo saya ga bisa tanpa Tuhan. Bapa pernah bilang ke Rasul Paulus “Cukuplah kasih karunia-Ku bagimu, sebab justeru dalam kelemahanlah kuasa-Ku menjadi sempurna.” (2 Korintus 12:9)  See?! Saya tahu Tuhan lagi lihat kalo saat ini saya lagi lemah banget. Saya takut dengan  judging orang-orang liat saya yang udah enam bulan ga kerja, saya sedih karena orang yang bikin saya jatuh cinta ga jatuh cinta balik, saya suntuk diem di rumah aja. Ada 1001 alasan bagi saya untuk ga bersyukur dan merutuk (kayak yang saya lakuin tanggal 4 kemaren), tapi kutipan ayat ini berbisik lembut di hati saya saat saya sedih… “dalam kelemahanmu, Menik, kuasa Tuhan jadi sempurna”. Lah kok bisa? Bukannya kalo mukjizat dan kesuksesan itu tanda kalo Tuhan menyertai kita?

Karena saya pribadi merasa kesulitan-kesulitan yang saya alamin emang membuat saya semakin inget, kalo kuasa saya tuh gaada seujung kuku dari kuasa Tuhan. Saya diingetin buat gak mengandalkan diri sendiri, buat nentuin apa yang baik dan apa yang buruk buat saya. Sekalipun gitu, Tuhan yang saya kenal bukan Tuhan yang semena-mena, bukan Tuhan yang pengen anaknya sedih dan takut terus. Tuhan saya adalah Bapa yang sangat baik, yang bilang : “Jadi jika kamu yang jahat tahu memberi pemberian yang baik kepada anak-anakmu, apalagi Bapamu yang di sorga!” (Lukas 11:13a). Iya kan? Kalo emang ga semua yang kita mau dipenuhin sama ortu kita, trus kenapa? Kalo waktu kecil kita dilarang mainin kenop kompor gas, itu tandanya ortu kita baik ato jahat? Nah, sekarang kita tau kalo anak kecil yang gak ngerti bahaya dibiarin main kenop kompor gas bisa-bisa kebakaran. Tapi waktu kecil mungkin kita nangis-nangis, bilang “mama jahat, itu aja gak boleh!” Sama kayak rencana dan rancangan Bapa. Gak musti doa yang dijawab dengan kata “tidak” itu berarti keburukan, berarti bencana. Lebih jauh lagi, kita mungkin bisa salah meminta, ortu kita mungkin bisa salah mendidik, tapi Bapa kita gak mungkin salah dalam caraNya mengasihi kita. Sampai gini kata pemazmur: Sekalipun ayahku dan ibuku meninggalkan aku, namun TUHAN menyambut aku. Di saat yang paling terpuruk di dalam kehidupan kita, disaat orang yang terdekat meninggalkan kita, kita masih punya Bapa. Itu berarti kita punya SEMUA.

Jadi asik juga kan, kalau saya menggubah mazmur itu sedikit (buat saya pribadi) jadi kayak gini:

Sekalipun (….insert nama instansi…..) dan (…..insert nama first love….) meninggalkan aku, namun TUHAN menyambut aku.

Cihuy!

Terakhir, saya pengen punya iman kayak Paulus, yang bermegah atas kelemahannya. Bapa udah kenal lah kapasitas kita, Bapa udah tau yang terburuk dari kita. Gaperlu ditutup-tutupin lah sama Bapa, jeleknya kita. Bapa pengennya kita ngaku, malah, kayak pemungut cukai yang ngaku “Ya Allah, kasihanilah aku orang berdosa ini.” Kita semua butuh kasihannya Allah. Gak sanggup kita sendiri, pasti belum apa-apa udah dadah-dadah ke kamera “gak kuat Bapa, gak kuat…”.

Masalah lainnya adalah soal topeng citra yang udah saya bentuk selama ini. Saya janji mulai lepasin itu semua. Saya ingin jadi pribadi yang terbuka, ingin jadi pribadi yang jujur sama semua orang dan sama diri saya sendiri. Well, sedikit banyak itu juga karena kemaren saya ketemu channel youtube lainnya milik Jefferson Bethke dengan alamat https://www.youtube.com/user/bball1989. Gimana dia (Jefferson Bethke) merasa ada banyak hal yang harus diperbaiki dari sisi “religius” kita, dan mulai menemukan kebenaran sejati sama Tuhan. Sekali lagi, Bapa kita gak nuntut kita sempurna (karena gak mungkin juga). Kehadiran Tuhan Yesus adalah bukti kalo kita udah ditebus di kalvari, kita udah dibayar lunas, kita ga perlu (dan sekali lagi gak mungkin) mengandalkan usaha kita buat sampai kepada Bapa! He already approach us! Yang perlu kita lakuin saat ini ya mengasihi DIA dan mengasihi dia (tunjuk sesamamu).

Gimana, 22 tahun saya? “Sesuatu” banget kan 🙂

 

 

 

 

 

The Beauty of Waiting

“Untuk segala sesuatu ada masanya, untuk apa pun di bawah langit ada waktunya (Pengkhotbah 3:1)”

Siapa sih yang suka menunggu? Gak banyak. Jangan tanya saya. Saya mungkin termasuk orang yang ga sabar dalam banyak hal. Ini adalah sesuatu yang jadi kelemahan saya, dan saya sedang belajar dibimbing Bapa buat memperbaiki hal tersebut.

Karena faktanya, saat ini saya sedang dalam masa menunggu.

Tebak apa? Gak kok, bukan nunggu jodoh, hahaha.

Tepatnya saya sedang menunggu pekerjaan.

Yup. Saat ini saya sedang berstatus pengangguran jobseeker. Setelah saya wisuda pada bulan Februari lalu, kini saya sedang mencoba beberapa pekerjaan dan sedang memasuki tahap akhir untuk diterima bekerja (doakan saya ya 😀 ).

Tapi saya gak sedang pengen bahas gimana tips and trick buat melamar pekerjaan, atau pengalaman saya melamar di berbagai perusahaan dan seleksi yang saya lewati (well, itu penting juga sik, cuman gak ditulisan ini). Di tulisan ini saya lebih pengen share pengalaman saya saat menunggu.

Continue reading “The Beauty of Waiting”

Falling in Love: Personal Experience

Pernahkah gak bertanya-tanya, mengapa ada istilah ‘jatuh’ dalam cinta? Saya sering membayangkan cinta sebagai sebuah lubang besar yang menganga, yang dapat membuat orang yang tidak berhati-hati terperangkap di dalamnya. Aneh? Well, gak juga sih. Ada banyak banget contoh kan? Seseorang yang dengan alasan cinta meninggalkan Tuhan, ato terjerumus dalam pergaulan bebas, ato pacaran beda agama. Karena banyak banget kasus parah (ato jangan-jangan saya agak pesimis?), saya selalu hati-hati buat topik satu ini. Seberhati-hatinya saya, tetap saja, ada saat dimana saya jatuh.

Continue reading “Falling in Love: Personal Experience”